closeup-athletic-woman-injured-her-foot-during-workout-gym-1200x800.jpg

Definisi & Tinjauan

Jika Anda gemar berolahraga di lapangan luar, di lapangan dalam ruangan, di kolam renang, atau di halaman belakang Anda, kenyataan bahwa tubuh Anda terus bergerak membuatnya rentan terhadap cedera olahraga. Cedera-cedera ini bisa bervariasi dari cedera ringan hingga memar di kepala atau tulang yang patah.

Karena banyaknya jenis olahraga, setiap otot atau tulang rentan terhadap cedera. Beberapa cedera olahraga yang paling umum adalah patah tulang, pergeseran sendi, regangan otot, keseleo, dan shin splints. Namun, ada dua jenis utama cedera olahraga: akut dan kronis. Cedera olahraga akut adalah timbulnya rasa sakit yang tiba-tiba dan/atau ketidakmampuan untuk menggerakan anggota tubuh secara tiba-tiba, sedangkan cedera olahraga kronis berkembang dari waktu ke waktu dan disebabkan oleh ausnya otot, sendi, atau tendon. Mereka yang mengalami cedera kronis biasanya mengalami nyeri yang berdenyut di area yang cedera selama aktivitas fisik.

Cedera olahraga ringan atau sedang mungkin tidak memerlukan intervensi medis. Dalam beberapa kasus, istirahatkan anggota tubuh yang terkena cedera dan biarkan tubuh sembuh dengan sendirinya. Namun, kasus yang lebih parah mungkin memerlukan operasi. Untungnya, perkembangan dalam proses bedah dan kemajuan dalam bidang teknologi medis membuat beberapa prosedur menjadi tidak begitu invasif, memungkinkan pasien pulih dan kembali ke olahraga pilihannya lebih cepat.

Penyebab kondisi cedera

Penyebab cedera olahraga akan tergantung pada jenis cederanya. Namun, sebagian besar cedera melibatkan otot, ligamen, atau tendon, yang ketika diregangkan terlalu jauh terlalu cepat, mereka akan sobek. Sobekan yang parah akan memerlukan operasi, tetapi yang ringan biasanya sembuh tanpa intervensi medis atau obat-obatan selain penghilang rasa sakit.

Cedera olahraga lain yang umum adalah patah tulang. Patah tulang memerlukan perhatian medis segera, tidak hanya untuk menghilangkan rasa sakit tetapi juga untuk mengembalikan tulang ke bentuk yang benar. Tulang akan memerlukan berbulan-bulan untuk sembuh.

Pergeseran sendi juga merupakan cedera yang sangat menyakitkan. Namun, dokter olahraga atau pelatih yang terlatih dalam olahraga akan dapat mengembalikan sendi yang terlepas ke posisinya yang benar sehingga meredakan sebagian besar rasa sakit.

Tidak semua cedera olahraga terjadi secara tiba-tiba. Cedera olahraga kronis berkembang secara perlahan dari waktu ke waktu. Misalnya, pelari sering beresiko mengalami berbagai cedera olahraga kronis yang seringkali bersifat mikroskopis. Cedera ini berkembang secara perlahan dan disebabkan oleh tindakan yang berulang-ulang.

Kondisi fisik dan arsitektur tulang seseorang juga dapat menyebabkan cedera olahraga. Beberapa yang paling umum adalah panjang kaki yang tidak rata, kaki datar, lengkungan tinggi yang berlebihan, kaki bengkok, dan kaki X. Kondisi struktural, seperti lordosis lumbar, sudut Q yang tinggi, dan patella alta juga meningkatkan resiko seseorang untuk mengalami cedera olahraga.

 

Gejala Utama

Nyeri adalah gejala umum dari berbagai cedera olahraga. Namun, tingkat rasa sakit biasanya tidak mencerminkan sejauh mana cedera tersebut. Para atlet, sebagai contoh, dilatih untuk mengabaikan tingkat rasa sakit tertentu dan banyak atlet yang terus melanjutkan meskipun mengalami pengalaman yang menyakitkan, dengan harapan meningkatkan keterampilan atau ketahanan fisik mereka.

Melakukan hal ini dapat menyebabkan terjadinya cedera olahraga tanpa menyadari sejauh mana kondisinya. Sebagai contoh, strain lumbar biasanya dimulai dengan nyeri punggung kecil yang ringan yang sering diabaikan oleh atlet angkat beban berat. Namun, melanjutkan rutinitas olahraga seringkali menghasilkan penurunan kondisi yang tiba-tiba disertai dengan nyeri yang berat dan kejang punggung.

Selain rasa sakit, pembengkakan dan kemerahan di area yang terkena cedera adalah tanda umum cedera olahraga. Ketika ini muncul, sangat penting untuk mengkonsultasikan kepada dokter untuk mendiagnosis sejauh mana cedera tersebut dan menjalani pengobatan untuk mencegah kerusakan permanen. Sebagai contoh, banyak atlet amatir memiliki kecenderungan untuk melanjutkan meskipun ada tanda-tanda dan gejala cedera tendon. Sayangnya, melanjutkan rutinitas olahraga tanpa memberi cukup waktu bagi tendon untuk sembuh akan menghasilkan kondisi yang disebut degenerasi mukoid, yaitu ketika bahan fibrosa yang kaku menggantikan tendon yang robek.

Kepada Siapa Anda dapat Berkonsultasi & Jenis Pengobatan yang Tersedia

Jika Anda mengalami rasa sakit yang tiba-tiba atau nyeri yang tidak kunjung hilang setelah waktu tertentu, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter olahraga. Namun, jika tidak ada dokter olahraga yang tersedia, dokter keluarga Anda seharusnya dapat mendiagnosis kondisi Anda dan memberikan pengobatan, atau merujuk Anda ke spesialis yang sesuai.

Konsultasi akan dimulai dengan wawancara tentang bagaimana cedera terjadi. Ini akan diikuti oleh pemeriksaan fisik untuk memeriksa tanda-tanda patah tulang yang terlihat. Jika dokter percaya bahwa kondisinya parah, tes pencitraan seperti sinar-X untuk memeriksa struktur tulang Anda dan mencari tanda-tanda kerusakan, akan dilakukan.

Jika Anda tidak memerlukan operasi, dokter akan memulai program pengobatan yang berdasarkan prinsip R.I.C.E., yaitu istirahat (rest), es (ice), kompresi (compression), dan elevasi (elevation). Istirahat yang cukup dapat mencegah cedera semakin parah sementara penggunaan es mengurangi rasa sakit dan peradangan. Sementara itu, kompresi dan elevasi mencegah penumpukan cairan di area tersebut dan mengurangi pembengkakan.

Jika Anda memerlukan operasi, sebagian besar dokter olahraga lebih memilih menggunakan teknik yang tidak terlalu invasif untuk membatasi jumlah kerusakan dan memungkinkan pemulihan yang lebih cepat.

Setiap orang yang berpartisipasi dalam olahraga akan mengalami beberapa jenis cedera olahraga pada satu waktu atau lainnya. Karena tidak mungkin memperbaiki keterampilan tanpa membuat kesalahan, cedera olahraga seringkali tidak dapat dihindari. Yang penting adalah tubuh diberi kesempatan untuk pulih dari cedera dan orang tersebut belajar dari kesalahan untuk mencegah cedera serupa.

Cara lain untuk mencegah cedera adalah berlatih di bawah bimbingan pelatih olahraga yang profesional. Pelatih sangat berpengetahuan dan telah menerima jumlah pelatihan yang memadai, membantu Anda mempelajari postur yang benar dan metode untuk membangun keterampilan dengan cepat sambil membatasi resiko cedera. Mereka juga dapat mendeteksi tanda dan gejala cedera olahraga sebelum menyebabkan kerusakan serius.

Untuk mendapatkan perawatan non-invasif dan non-opioid berkualitas tinggi untuk cedera olahraga Anda, Hope Clinic adalah tempat yang tepat! Di sini, Anda bisa mendapatkan penanganan nyeri yang sesuai tanpa memerlukan resep obat atau prosedur invasif. Dengan menggunakan teknik yang terverifikasi dan perangkat dual modality, Hope Clinic menawarkan berbagai solusi untuk meredakan rasa sakit dengan memfasilitasi tubuh Anda untuk memaksimalkan kemampuan penyembuhan dan perbaikannya.

Hidup bebas nyeri dimulai hari ini! Hubungi kami di:

HOPE CLINIC INDONESIA
Jl. Raya Kebayoran Lama No. 37A Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11540
+62 812-8762-5679 (WA)
www.hopeclinic.id 

Referensi:

  • Drezner JA, Harmon KG, O’Kane JW. Kedokteran olahraga. Rakel RE, Rakel DP, eds. Buku Teks Kedokteran Keluarga. Edisi ke-8. Philadelphia, PA: Elsevier Saunders; 2011: bab 29.

  • Lauerman W, Russo M. Gangguan tulang belakang thoracolumbar pada orang dewasa. Dalam: Miller MD, Thompson SR, eds. Ortopedi Kedokteran Olahraga DeLee dan Drez: Prinsip dan Praktik. Edisi ke-4. Philadelphia, PA: Elsevier Saunders; 2014: bab 128.

Sumber artikel: https://www.docdoc.com/medical-information/conditions/sport-injury 


soccer-player-action-stadium-1200x801.jpg

July 19, 2022 KeziaArticles

Sepak bola adalah salah satu olahraga yang tak terbantahkan populer di seluruh dunia, dan bahkan lebih lagi di Amerika Serikat. Namun, seperti olahraga lainnya, sepak bola juga memiliki resiko cedera tersendiri. Cedera-cedera ini dapat dikategorikan menjadi cedera akut dan cedera kumulatif. Cedera akut sering kali disebabkan oleh jatuh, tabrakan dengan pemain lain, benturan, atau tindakan seketika lainnya. Di sisi lain, cedera kumulatif adalah cedera yang melibatkan stres dan tekanan berulang pada otot, sendi, atau jaringan penghubung, yang menyebabkan rasa sakit, nyeri, dan gangguan fisik.

Cedera-cedera ini umumnya terjadi di bagian bawah tubuh. Berikut adalah 5 cedera sepak bola yang paling umum yang perlu Anda perhatikan!

Pergelangan kaki terkilir/keseleo

Cedera pergelangan kaki terjadi ketika terjadi peregangan dan robeknya ligamen yang mengelilingi sendi pergelangan kaki. Sprain pergelangan kaki lateral (bagian luar pergelangan kaki) bisa terjadi dalam sepak bola ketika seorang pemain menendang bola dengan bagian atas kaki mereka. Sprain pergelangan kaki medial (bagian dalam pergelangan kaki) bisa terjadi ketika jari-jari kaki tertekuk keluar sementara kaki terfleksi ke atas.

Ruptur tendon Achilles

Ruptur melibatkan robekan sebagian atau seluruh tendon Achilles, seringkali dengan suara pecah yang terdengar. Ini dapat terjadi saat seorang pemain sepak bola melakukan gerakan cepat dan meledak, seperti mengejar bola sepak atau bergerak cepat menjauh dari pemain lawan.

Cedera otot selangkangan

Cedera otot selangkangan adalah jenis kekakuan yang terjadi ketika otot-otot di bagian dalam paha meregang melebihi batasnya. Pemain sepak bola bisa menarik otot selangkangan ketika menendang bola dan/atau ketika mendapat perlawanan dari lawan yang mencoba menendang bola ke arah lain.

Cedera hamstring

Cedera hamstring melibatkan tiga otot belakang paha dan dapat bervariasi dari ketegangan ringan hingga robekan total. Gerakan terus-menerus seperti berlari, berlari cepat, dan berhenti dalam sepak bola dapat menyebabkan cedera hamstring.

Lutut Pelari (Runner’s Knee)

Patellofemoral pain syndrome, sering disebut sebagai lutut pelari, adalah kondisi di mana kartilago di bawah cuping lutut rusak akibat cedera atau penggunaan berlebihan. Ini bisa terjadi ketika terdapat ketidaksejajaran di lutut atau tendangan yang terlalu keras.

Untuk mencegah cedera-cedera ini, penting untuk melakukan pemanasan sebelum bermain dan pendinginan setelah bermain. Peregangan ringan pada area selangkangan, pinggul, hamstring, tendon Achilles, dan quadriceps akan sangat membantu. Selalu kenakan perlindungan yang sesuai dan pastikan mereka pas dengan baik. Terakhir, periksa kondisi lapangan bermain dan kondisi cuaca sebelum memulai pertandingan.

Namun, bagaimana jika Anda terluka saat bermain sepak bola? Jangan khawatir! Hope Clinic menawarkan perawatan untuk berbagai macam cedera olahraga, termasuk sepak bola. Di Hope Clinic, Anda bisa mendapatkan penanganan yang non-invasif dan tanpa opioid untuk cedera yang terkait dengan sepak bola. Dengan tingkat keberhasilan lebih dari 93%, mereka menyediakan prosedur perawatan yang sangat baik dan 100% bebas obat! Dengan menggunakan teknik terapi fisik dan perangkat dual modality, Hope Clinic menawarkan berbagai solusi untuk meredakan rasa nyeri dengan memfasilitasi kemampuan tubuh Anda untuk memaksimalkan kemampuan penyembuhan dan perbaikannya. Tidak menggunakan obat-obatan, namun sama efektifnya—bahkan mungkin lebih efektif.




Informasi


Hubungi Kami

+62 812 8762 5679


Alamat

Jalan Raya Kebayoran Lama No. 37A
Kebon Jeruk, Jakarta Barat, 11540


Email

info@hopecliniccare.com



Newsletter




    Media Sosial


    Facebook

    Hope Clinic Care


    Youtube

    Hope Clinic Indonesia


    Instagram

    Hope Clinic Indonesia




    Copyright by Hope Clinic 2023. All rights reserved.